BAB 8 ILMU PENGETAHUAN, TEKNOLOGI, DAN KEMISKINAN

mind map bab 8

ILMU  PENGETAHUAN,   TEKNOLOGI,   DAN  KEMISKINAN

1.ILMU PENGETAHUAN

Di kalangan ilmuwan ada keseragaman  pendapat, bahwa ilmu itu selalu tersusun dari pengetahuan secara teratur, yang diperoleh dengan pangkal tumpuan (objek) tertentu dengan sistematis, metodis, rasional/logis,  empiris, umum, dan akumulatif. Pengertian pengetahuan sebagai istilah filsafat tidaklah sederhana  karena  bermacam-macam  pandangan  dan teori  (epistemologi),  di antaranya pandangan Aristoteles, bahwa pengetahuan merupakan pengetahuan yang dapat diinderai dan dapat merangsang budi.

2.TEKNOLOGI

Dalam  konsep  yang  pragmatis   dengan  kemungkinan   berlaku   secara akademis dapatlah dikatakan, bahwa ilmu pengetahuan (body of knowledge), dan teknologi  sebagai suatu seni (state of art) yang mengandung  pengertian berhubungan dengan proses produksi; menyangkutcara bagaimana berbagai sumber, tanah, modal,  tenaga kerja dan keterampilan  dikombinasikan  untuk merealisasi tujuan produksi. “Secara konvensional mencakup penguasaan dunia fisik dan biologis,  tetapi secara luas juga  meliputi teknologi  sosial, terutama teknologi sosial pembangunan (the social technology of development) sehingga teknologi itu adalah metode sistematis untuk mencapai setiap tujuan insani.” (Eugene  Staley,  1970).

Teknologi  memperlihatkan  fenomenanya  dalam masyarakat  sebagai hal impersonal dan memiliki otonomi mengubah setiap bidang kehidupan manusia menjadi lingkup teknis. Jacques Ellul dalam tulisannya berjudul “The Tech• nological Society” (1964) tidak mengatakan teknologi tetapi teknik, meskipun arti atau maksudnya sama. Menurut Ellul istilah teknik digunakan tidak hanya untuk mesin, teknologi atau prosedur untuk memperoleh hasilnya, melainkan totalitas motode yang dicapai secara rasional dan mempunyai efisiensi (untuk memberikan  tingkat  perkembangan)  dalam  setiap bidang  akti.vitas manusia. Batasan ini bukan bentuk teoritis, melainkan perolehan dari aktivitas masing• masing dan ob=ervasi fakta dari  apa yang disebut  manusia  modern di&ugan perlengkapan  tekniknya.  Jadi  teknik  menurut  Ellul  adalah  berbagai  usaha, metode dan earn untuk memperoleh basil yang sudah distandardisasi dan diperhitungkan  sebelumnya.

Fenomena  teknik  pada masyarakat  kini,  menurut  Sastrapratedja  ( 1980) memiliki  ciri-ciri  sebagai berikut :

1.Rasionalitas, artinya tindakan spontak oleh teknik diubah menjadi tindakan yang direncanakan  dengan perhitungan  rasional
2.Artifisialitas, artinya selalu   membuat   sesuatu   yang   buatan   tidak alamiah.
3. Otomatisme, artinya dalam hal metode, organisasi dan rumusan dilaksankaan serba otomatis. Demikian pula dengan teknik mampu mengelimkinasikan kegiatan non-teknis menjadi kegiatan teknis.
4.Teknis   berkembang    pada   suatu  kebudayaan
5.Monisme,    artinya   semua   teknik   bersatu,    saling   berinteraksi    dan  saling bergantung.
6.Universalisme,     artinya   teknik   melampaui    batas-batas    kebudayaan     dan ediologi,   bahkan   dapat   menguasai   kebudayaan.
7.Otonomi,   artinya   teknik   berkembang    menurut   prinsip-prinsip     sendiri.

3.ILMU PENGETAHUAN TEKNOLOGI DAN NILAI

Ilmu pengetahuan dan teknologi sering dikaitkan dengan nilai atau moral. Hal ini besar perhatiannya tatkala dirasakan dampaknya melalui kebijaksanaan pembangunan, yang pada hakikatnya adalah penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Penerapan ilmu pengetahuan khususnya teknologi sering kurang memperhatikan  masalah  nilai, moral atau segi-segi  manusiawinya.  Keadaan demikian tidak luput dari falsafah pembangunannya  itu sendiri, dalam menentukan  pilihan  antara  orientasi  produksi  dengan  motif  ekonomi  yang kuat, dengan orientasi nilai yang menyangkut segi-segi kemanusiaan yang terkadang  harus  dibayar  lebih mahal.

Ilmu   dapatlah    dipandang    sebagai   produk,   sebagai   proses,   dan  sebagai paradigma   etika  (Jujun  S. Suriasumantri,    1984 ).  Ilmu dipandang   sebagai  proses karena   ilmu  merupakan    hasil  darikegiatan    sosial,   yang  berusaha   memahami alam,  manusia   dan  perilakunya    baik  secara   individu   atau  kelompok.

Apa   yang   dihasilkan   oleh   ilmu   pengetahuan      seperti    sekarang     ini, merupakan   hasil  penalaran   (rasio)  secara  objektif.   Ilmu  sebagai  produk  artinya ilmu  diperoleh   dari  hasil  metode   keilmuwan    yang  diakui   secara   umum   dan universal   sifatnya.    Oleh  karena   itu  ilmu  dapat  diuji  kebenarannya,    sehingga tidak  mustahil   suatu  teori  yang  sudah  mapan   suatu  saat  dapat  ditumbangkan oleh  teori   lain.  Ilmu   sebagai   ilmu,    karena   ilmu   selain   universal,    komunal, juga   alat   menyakinkan     sekaligus    dapat   skeptis,    tidak   begitu    saja   mudah menerima   kebenaran.

Ilmu pengetahuan   pada dasarnya  memiliki  tiga komponen  penyangga  tubuh pengetahuan    yang  disusunnya   yaitu:   ontologis,   epistemologis    dan  aksiologis. Epistemologis    seperti  diuraikan   di muka,  hanyalah   merupakan   cara  bagaimana materi     pengetahuan      diperoleh      dan    disusun       menjadi       tubuh     pengetahuan. Ontologis   dapat   diartikan     haklikat    apa  yang   dikaji    oleh    pengetahuan,      sehingga jelas    ruang     lingkup     wujud    yang   menjadi     objek    penelaahannya.      Atau   dengan kata  lain  ontologis     merupakan     objek   formal    dari   suatu   pengetahuan.       Komponen Aksiologis     adalah     asas   menggunakan     ilmu   pengetahuan      atau   fungsi    dari   ilmu pengetahuan.      Ketiga   komponen     ontologis,     epistemologis       dan  aksiologis      tersebut erat   kaitannya    dengan     nilai    atau   nilai    moral.

4.KEMISKINAN

Kemiskinan  lazimnya  dilukiskan  sebagai  kurangnya  pendapatan  untuk memenuhi    kebutuhan    hidup   yang   pokok.   dikatakan    berada   di  bawah   garis kemiskinan   apabila  pendapatan   tidak  cukup  untuk  memenuhi   kebutuhan   hidup yang  paling  pokok  seperti   pangan,  pakaian,   tempat  berteduh,   dll.

Kemiskinan    merupakan    tema   sentral   dari    perjuangan    bangsa,    sebagai inspirasi   dasar  dan  perjuangan    akan  kemerdekaan    bangsa,   dan  motivasi   fun• damental   dari  cita-cita   menciptakan    masyarakat    adil  dan  makmur.

Garis   kemiskinan,    yang   menentukan    batas    minimum    pendapatan    yang diperlukan   untuk  memenuhi   kebutuhan   pokok,   bisa  dipengaruhi    oleh  tiga  hal:

1.persepsi    manusia   terhadap    kebutuhan    pokok   yang   diperlukan,
2. posisi  manusia   dalam  lingkungan   sekitar,  dan
3. kebutuhan   objektif   manusia untuk   bisa  hidup    secara   manusiawi

Persepsi  manusia  terhadap  kebutuhan   pokok  yang  diperlukan   di pengaruhi oleh  tingkat   pendidikan,    adat-istiadat,   dan  sistem   nilai  yang  dimiliki.   Dalam hal  ini  garis  kemiskinan    dapat  tinggi   atau  rendah.   Terhadap    posisi    manusia dalam   lingkungan    sosial,  bukan  ukuran   kebutuhan    pokok  yang  menentukan

Atas dasar  ukuran  ini maka  mereka  yang  hidup  di bawah  garis  kemiskinan memiliki   ciri-ciri   sebagai   berikut   :

1.tidak  memiliki  faktor  produksi   sendiri  seperti   tanah,  modal,  keterampilan, dsb.
2.tidak   memiliki   kemungkinan    untuk  memperoleh   asset  produksi  dengan kekuatan   sendiri.   seperti    untuk   memperoleh  tanah   garapan   atau  modal usaha:
3.tingkat   pendidikan  mereka   rendah,   tidak   sampai    tamat   sekolah  dasar karena   harus   membantu   orang    tua  mencari   tambahan  penghasilan
4.kebanyakan   tinggal    di  desa   sebagai    pekerja     bebas   self   employed), berusaha  apa  saja;
5.banyuk    yang    hidup    di   kota   berusia     muda,    dan   tidak    mempunyai keterampilan

Kemiskinan   menurut  orang  lapangan  (umum)  dapat  dikategorikan   kedalam tiga unsur:

(1)  kemiskinan   yang  disebabkan   handicap  badaniah  ataupun  mental seseorang,
(2)   kemiskinan   yang   disebabkan     oleh   bencana  alam,   dan
(3) kemiskinan    buatan.   Yang  relevan   dalam   hal  ini  adalah   kemiskinan  buatan, buatan  manusia terhadap manusia  pula yang disebut  dengan  kemiskinan struktural.ltulah    kemiskinan   yang timbul  oleh dan dari struktur-struktur (buatan manusia),   baik  struktur   ekonomi,  politik,   sosial,   maupun   kultur Kemiskinan   buatan  ini,  selain  ditimbulkan oleh  struktur ekonomi, politik, sosial, dan kultur, jgua dimanfaatkan oleh sikap “penenangan” atau “nrimo”, memandang   kemiskinan   sebagai    nasib,    malahan   sebagai    takdir    Tuhan.

Kemiskinan     menjadi    suatu    kebudayaan     (culture    of  provierty)     atau   suatu subkultur,    yang   mempunyai    struktur   dan   way   of  life   yang   telah   menjadi turun-ternurun     melalui   jalur   keluarga.    Kemiskinan    (yang   membudaya)     itu disebabkan     oleh   dan   selama   proses   perubahan    sosial   secara   fundamental, seperti   transisi   dari   feodalisme    ke  kapitalisme,     perubahan    teknologi    yang cepat,  kolonialisme,   dsb. Obatnya  tidak  lain adalah  revolusi  yang  sama  radikal dan  meluasnya.

Pola  relasi   dari  struktur   ini, yang  urgen  adalah  struktur   dalam  soal  sosial• ekonomi   meskipun    struktur   lainnya   mcnentukan.    Pola  relasi   dalam   struktur sosial  ekonomi   ini  dapat   diuraikan   sebagai    berikut   :

1.Pola  relasi   antara  manusia   (subjek)   dengan    sumber-sumber     kemakmuran ekonomi   seperti   alat-alat   produksi,   fasilitas-fasilitas      negara,   perbankan, dan  kekayaan    sosial.    Apakah   ini  dimiliki,   disewa,    bagi-hasil,    gampang atau  sulit  bagi  atau  oleh  subjek   tersebut.
2.Pola   relasi   antara  subjek   dengan  hasil  produksi.    Ini menyangkut    masalah distribusi    basil,   apakah   memperoleh    apa  yang  diperlukan      sesuai   dengan kelayakan    derajat   hidup    manusiawi.
3.Pola  relasi   antara  subjek  atau kornponen-komponen     sosial-ekonomi    dalam keseluruhan    mata  rantai   kegiatan   dengan   bantuan   sistem   produksi

Dalam   hal    iniadalah    mekanisme    pasar,    bagaimana     posisi    dan  peranan manusia    sebagai   subjek   dalam    berfungsinya    mekanisme    tersebut.

Secara   analog   dapat  ditentukan   pola-pola   relasi   dalam  bidang   ekonomi. Kesemuanya     merupakan    substruktur    atau  subsistem   dari  struktur   dan  sistem kemasyarakatan     yang  berlaku   yangm   endasari   masalah-masalah     kemiskinan. Dengan      demikian      kemiskinan       berkaitan     langsung      dengan      sistem kemasyarakatan     secara   menyeluruh,    dan  bukan  hanya  masalah   ekonomi   atau politik   atau   sosial-budaya.     Maka   penanganannya     hams   berlangsung    secara komprehensif,   dengan  suatu  strategi  yang  mengandung   kaitan-kaitan   dari semua aspek    dan   perikehidupan     manusiawi.       Bisa    dimulai   dengan     resep    ekonomi, kemudian    ditunjang    oleh    tindakan    sosial     dan    politis     yang    nyata,     dengan intervensi     pemerintah   dan  kesadaran     manusia  miskin    itu  sendiri,   tidak   bersikap nrimo    dan   tidak   bersikap   neglect    atau   tidak    mau   tahu   tentang     kemiskinan

Kalau   kita   menganut   teori   fungsionalis     dari   statifikasi     (tokohnya   Davis), maka    kemiskinanpun     memiliki    sejumlah     fungsi    yaitu

1.Fungsi ekonomi : penyediaan tenaga untuk pekerjaan tertentu
2.Fungsi    sosial  : menimbulkan    altruisme   (kebaikan   spontan)    dan   perasaan, sumber    imajinasi   kesulitan     hidup   bagi si  kaya,    sebagai    ukuran    kemajuan bagi    kelas     lain    dan   merangsang       munculnya    badan    amal
3.Fungsi    kultural :       sumber     inspirasi       kebijaksanaan      teknokrat    dan   sumber inspirasi       sastrawan      dan    memperkaya     budaya     saling      mengayomi     antar sesama     manusia.
4.Fungsi politik : berfungsi      sebagai     kelompok    gelisah     atau    masyarakat marginal   untuk    musuh      bersaing     bagi   kelompok    lain.

Walaupun kemiskinan mempunyai fungsi,bukan berarti menyetujui lembaga tersebut.Tetapi, karena kemiskinan berfungsi maka harus dicarikan fungsi lain sebagai pengganti.

,
.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s