TUGAS ILMU SOSIAL DASAR 9 PRASANGKA, DISKRIMINASI, DAN ETNOSENTRISME

PRASANGKA DISKRIMINASI DAN ETNOSENTRISME

 

mind map bab 10

1.PERBEDAAN PRASANGKA DAN DISKRIMINASI

Sikap  yang  negatif  terhadap   sesuatu,   disebut   prasangka.   Walaupun   dapat kita  garis  bawahi  bahwa  prasangka   dapat  juga  dalam   dalam   pengertian   positf. Tulisan   ini  lebih  banyak   membicarakan   prasangka    dalam    dalam    pengertian negatif.Tidak    sedikit   orang-orang  yang  mudah  berprasangka,    namun  banyak juga   orang-orang   yang   lebih   sukar   untuk   berprasangka.      Mengapa    terjadi perbedaan  cukup  menyolok? Tampaknya   kepribadian    dan  intelekgensia,    juga faktor   lingkungan    cukup   berkaitan   dengan   munculnya  prasangka.

Namun    demikian  belum   jelas    benar   ciri-ciri    kepribadian   mana   yang membuat   seseorang   mudah   berprasangka.    Sementara   pendapat   menyebutkan bahwa    orang    yang   berintelekgensi       tinggi,     lebih    sukar    untuk    bersikap berprasangka.    Mengapa?   Karena  orang-orang    macam  ini  bersifat  dan bersikap kritis.   Tetapi   fakta-fakta    dalam    kehidupan     sehari-hari    menunjukkan  bahwa mereka  yang  tergolong   dalam jajaran  kaum  cendekiawan,    juga  para  pemimpim dan   negarawan    juga   bisa   berprasangka.     Bahkan    lahirnya    senjata-senjata antarbenua    (Inter   Continental    Balistic   Missile   –   ICBM)   adalah   suatu   buah pransangka    yang  berlebihan    dari  para  pemimpin,    negarawan    negara-negara adikuasa  (superpower)?   Bukankah   pemasangan   rudal-rudal  jarak  pendek  milik Amerika  Serikat  di daratan  Eropa  Barat  adalah  suatu  manifestasi  dari prasangka Amerika   Serikat   terhadap    rivalnya   yaitu   Uni  Sovyet?   Kondisi   lingkungan/ wilayah   yang  tidak   mapan   pun  cukup   beralasan    untuk   dapat   menimbulkan prasangka   suatu   individu   atau  kelompok  sosial    tertentu.

Dalam   kondisi    persaingan    untuk   mencapai    akumulasi   materiil   tertentu, atau   untuk   meraih   status     sosial     bagi    suatu   individu    atau   kelompok  sosial tertentu,   pada  suatu  lingkungan/wilayah   di mana  norma-norma   dan  tata hukum dalam   kondisi  goyah,  dapat  merangsang   munculnya   prasangka  dan diskriminasi dapat    dibedakan       dengan    jelas. Prasangka     bersumber     dari    suatu    sikap. Diskriminasi     menunjuk   kepada   suatu  tindakan.   Dalam   pergaulan    sehari-hari sikap     berprasangka      dan   diskriminasi      seolah-olah      menyatu,     tidak   dapat dipisahkan.

Sikap   berprasangka    jelas   tidak   adil,   sebab   sikap   yang   diambil    hanya berdasarkan    pada  pengalaman    atau  apa  yang  didengar.   Lebih-lebih    lagi  bila sikap   berprasangka     itu  muncul   dari  jalan   fikiran   sepintas,    untuk   kemudian disimpulkan   dan dibuat  pukul  rata  sebagai  sifat  dari  seluruh  anggota  kelompok sosial   tertentu.   Apabila   muncul   suatu   sikap  berprasangka    dan  diskriminatif terhadap   kelompok    sosial   lain,   atau  terhadap   suatu   suku  bangsa,   kelompok etnis  tertentu,   bisa  jadi   akan  menimbulkan    pertentangan-pertentangan       sosial yang  lebih  luas.   Suatu  contoh:   beberapa   peristiwa   yang  semula   menyangkut berapa   orang   saja,   sering   menjadi    luas,   melibatkan    sejumlah    orang.    Akan menjadi   lebih  riskan   lagi  apabila   peristiwa   itu  menjalar   lebih  luas,   sehingga melibatkan   orang-orang   di suatu  wilayah  tertentu,  yang diikuti  dengan  tidakan• tindakan   kekerasan   dan  destruktif   dengan   berakibat   mendatangkan     kerugian yang  tidak  kecil.

Contoh-contoh     lain:   Prasangka    diskriminasi     ras   yang   berkembang     ULbergolak. Konflik-konflik    antarsuku,   antar  ras tak dapat  dihindarkan.    Lebih  jauh  antara kelompok    minoritas    kulit  putih   dengan   kekuasaan    dan  kekuatan   bersenjata yang  lebih  tangguh,   saling  baku  bantam   dengan   kelompok   mayoritas   orang• orang  kulit  hitam.  Tindak   kekerasan   di Afrika   Selatan  jelas-jelas    merupakan manifestasi   dari  pertentangan    sosial  yang  berlarur-larut.    Tinadakan   kekerasan yang  sudah  diambang   eksplosif   itu, sebagai  akibat  dari  pengendalian    eksternal dari   masing-rnasing     golongan    yang   bertentangan     begitu   lemah.   Grimshaw melukiskan   hubungan     antara    prasangka,      diskriminasi,    ketegangan   dan kekerasan    social.

 

1.1SEBAB SEBAB TMBUL PRASANGKA DAN DISKRIMINASI

1.BERLATAR BELAKANG SEJARAH

Orang-orang kuli putih di Amerika Serikat berprasangka negatif terhadap orang-orang  Negro, berlatar  belakang pada sejarah masa lampau, bahwa orang-orang    kulit   putih   sebagai   tuan   dan  orang-orang    Negro   berstatus sebagai  budak.  Walaupun   reputasi  dan prestasi  orang-orang   Negro  dewasa ini  cukup   dapat   dibanggakan,     terutama    dalam   bidang   olah   raga,   akan tetapi    prasangka     terhadap    orang-orang      Negro    sebagai    biang    keladi kerusuhan    dan  keonaran    belum   sirna   sampai   dengan   generasi-generasi sekarang   ini.

 

2.Dilatarbelakangi oleh  perkembangan     sosio  –  kultural   dan  situasional.

Suatu  prasangka    muncul   dan  berkembang    dari  suatu   individu   terhadap individu   lain,  atau  terhadap    kelompok    sosial   tertentu   manakala    terjadi penurunan    status   atau  terjadi   Pemutusan    Hubungan    Kerja   (PHK)   oleh pimpinan   Perusahaan    terhadap   karyawannya.

Pada  sisi lain prasangka   bisa berkembang   lebih jauh,  sebagai  akibat  adanya jurang    pemisah    antara   kelompok    orang-orang     kaya   dengan    golongan orang-orang    miskin.

Harta   kekayaan   orang-orang    kaya  baru,  diprasangkai    bahwa   harta-harta itu  didapat   dari  usaha-usaha    yang  tidak  halal.

Antara   lain  dari  usaha  korupsi   dan  penyalahgunaan     wewenang    sebagai pejabat   dan  lain  sebagainya..

3.BERSUMBER DARI FAKTOR KEPRIBADIAN

Keadaan    frustrasi    dari   beberapa    orang   atau   kelompok    sosial   tertentu merupakan   kondisi   yang  cukup  untuk  menimbulkan    tingkah   laku  agresif. Para  ahli  beranggapan    bahwa  prasangka   lebih  dominan   disebabkan    tipe• tiepe   kepribadian     orang-orang     tertentu.    Tipe   authoritarian     personality adalah  sebagai  ciri keperibadian    seseorang   yang  penuh  prasangka,   dengan ciri-ciri   bersifat   konservatif    dan  bersifat   tertutup.

 4.BERLATAR BELAKANG DARI PERBEDAAN KEYAKINAN KEPERCAYAAN DAN AGAMA

Bisa  ditambah    lagi  dengan   perbedaan    pandangan    politik,   ekonomi   dan ideologi.    Prasangka    yang   berakar    dari   hal-hal    tersebut    di  atas   dapat dikatakan    sebagai    suatu   prasangka yang   bersifat    universal.    Beberapa diantaranya     :       Konflik    Irlandia    Utara-Irlandia     Selatan,    Konflik    antara golonganb  keturunan   Yunani-Turki   di Cyprus  dan perang  lran-Irak   berakar dari  latar  belakang   adanya  prasangka   agama/kepercayaan     agama.

 

 

1,2 UPAYA UNTUK MENGURANGI/MENGHILANGKAN PRASANGKA DAN DISKRIMINASI

A.PERBAIKAN KONDISI SOSIAL/EKONOMI

Pemerataan  pembangunan   dan usaha peningkatan  pendapatan  bagi warga negara Indonesia  yang masih tergolong  di bawah garis kemiskinan akan mengurangi adanya kesenjangan-kesenjangan  sosial anatar  si kaya dan si miskin.

B.PERLUASAN KESEMPATAN BELAJAR

Adanya  usaha-usaha     pemerintah   dalam  perluasan   kesempatan   belajar bagi   seluruh   warganegara    Indonesia,   paling  tidak  dapat  mengurangi prasangka    bahwa   program   pendidikan,     terutama    pendidikan    tinggi hanya   dapat    dinikmati    oleh   kalangan      masyarakat     menengah    dan kalangan   atas. Mengapa   ‘?  Untuk   mencapai  jenjang   pendidikan   tertentu  di perguruan tinggi    memang    mahal.   disamping      itu  harus   memiliki      kemampuan otak   dan   modal.    Mereka   akan   selalu    tercecar    dan   tersisih     dalam persaingan    memperebutkan     bangku   sekolah.    Masih   beruntung    bagi mereka  yang  memi  Iiki  kemampuan   otak.   Jika  dapat  mencapai  prestasi tinggi  dan dapat  dipertahankan   secara  konsisten,      beasiswa   yang  aneka ragam  itu dapat  diraih  dan  kantongpun   tidak   akan  kering  kerontang. Dengan  memberi  kesempatan   luas  untuk  mencapai    tingkat  pendidikan dari  tingkat  dasar  sampai   perguruan   tinggi   bagi  seluruh  warga  negara Indonesia   tanpa  kecuali,    prasangka  dan perasaan  tidak adil pada  sektor pendidikan    cepat   atau  Iambat    akan  hilang   lenyap..

C.SIKAP TERBUKA DAN LAPANG

Harus  selalu   kita  sadari  bahwa  berbagai   tantangan   yang  datang  dari luar  ataupun   yang  datang   dari  dalam    negeri,    semuanya   akan  dapat merongrong    keutuhan   negara   dan  bangsa.   Kebhinekaan    masyarakat berikut   sejumlah   nilai   yang  melekat,    merupakan     basis    empuk   bagi timbulnya   prasangka,   diskriminasi,     dan keresahan.   Berbagai    ideologi secara  historis   pernah  mendapat   tempat  dan  berkipra di republik   ini, bukan   mustahil    akan  mengambil    manfaat   kemajemukan    kultur,   sta• tus    dan    kelas      masyarakat.      Bukan     mustahil      kalau     mereka memanfaatkan   situasi    berprasangka,     resah,    dan   kemelut.    Apalagi dalam    suasana     transisi     masa   satu   asas,

 

 

  1. ETNOSENTRISME

Setiap suku bangsa atau ras tertentu akan memiliki ciri khas kebudayaan, yang sekaligus menjadi kebanggaan mereka. Suku bangsa, ras tersebut dalam kehidupan  sehari-hari  bertingkah  laku  sejalan  dengan  norma-norma,  nilai• nilai yang terkandung  dan tersirat  dalam kebudayaan  tersebut.

Suku bangsa,  ras  tersebut  cenderung  menganggap  kebudayaan  mereka sebagai salah ssesuatu yang prima, riil, logis, sesuai dengan kodrat alam dan sebaginya. Segala yang berbeda dengan kebudayaan yang mereka miliki, dipandang  sebagai  sesuatu  yang  kurang  baik,  kurang  estetis,  bertentangan dengan kodrat alam dan sebagainya.  Hal-hal tersebut di atas dikenal sebagai ETNOSENTRISME,  yaitu suatu kecendrungan  yang menganggap  nilai-nilai dan norma-norma  kebudayaannya  sendiri sebagai suatu yang prima, terbaik, mutlak,  dan dipergunakannya sebagai  tolak ukur untuk menilai dan membedakannya  dengan kebudayaan  lain.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s