ILMU SOSIAL DASAR 8 AGAMA DAN MASYRAKAT

mind map bab 9

 

AGAMA DAN MASYARAKAT

Kaitan  agama dengan  masyarakat  banyak  dibuktikan  oleh pengetahuan agama yang meliputi penulisan sejarah dan figur nabi dalam mengubah kehidupan  sosial,  argumentasi  rasional  tentang  arti  dan hakikat  kehidupan, tentang  Tuhan  dan  kesadaran   akan  maut  menimbulkan   relegi,  dan  sila Ketuhanan  Yang Maha Esa sampai pada pengalaman  agamanya para tasauf.

 

Bukti di atas sampai pada pendapat bahwa agama merupakan tempat mencari  makna  hidup  yang  final  dan  ultimate.  Kemudian,  pada  urutannya agama yang diyakininya merupakan sumber motivasi tindakan individu dalam hubungan sosialnya, dan kembali kepada konsep hubungan agama dengan masyarakat, di mana pengalaman keagamaan akan terefleksikan pada tindakan sosial, dan individu dengan masyarakat seharusnyalah tidak bersifat antagonis.

Membicarakan  peranan  agama dalam kehidupan  sosial menyangkut  dua hal yang sudah tentu hubungannya erat, memiliki aspek-aspek yang terpelihara. Yaitu pengaruh dari cita-cita agama dan etika agama dalam kehidupan individu dari kelas sosial dan grup sosial, perseorangan dan kolektivitas, dan mencakup kebiasaan dan cara semua unsur asing agama diwarnainya. Yang lainnya juga menyangkut  organisasi  dan fungsi dari lembaga agama sehingga  agama dan masyarakat  itu berwujud  kolektivitas  ekspresi  nilai-nilai  kemanusiaan,

 

1.FUNGSI AGAMA

Agama merupakan salah satu prinsip yang (harus) dimiliki oleh setiap manusia untuk mempercayai Tuhan dalam kehidupan mereka. Tidak hanya itu, secara individu agama bisa digunakan untuk menuntun kehidupan manusia dalam mengarungi kehidupannya sehari-hari. Namun, kalau dilihat dari secara kelompok atau masyarakat

 

2.PELEMBAGAAN AGAMA

Agama    begitu   universal,    permanen    (langgeng),    dan   mengatur    dalam kehidupan,    sehingga    bila   tidak   memahami    agama,   akan   sukar   memahami masyarakat.   Hal yang  perlu  dijawab  dalam  memahami   lembaga  agama  adalah, apa  dan  mengapa   agama   ada,   unsur-unsur    dan  bentuknya    serta   fungsi   dan struktur   agama.

Dimensi   ini   mengindentifikasi    pengaruh-pengaruh     kepercayaan, praktek,  pengalaman,   dan pengeta  huan  keagamaan   di dalam  kehidupan sehari-hari.   Terkandung     makna    ajaran    “kerja”   dalam    pengertian teologis.

Dimensi  keyakinan,  praktek,  pengalaman,   dan pengetahuan   dapat  diterima sebagai  dalil  atau dasar  analitis,  namun  hubungan-hubungan    antara  keempatnya tidak  dapat   diungkapkan    tanpa  data  empiris.. Kaitan  agama  dengan  masyarakat   dapat  mencerminkan   tiga tipe,  meskipun tidak   menggambarkan      sebenarnya    secara   utuh   (Elizabeth    K.  Nottingham, 1954 ) :

 

A.Masyarakat    yang  Terbelakang    dan  Nilai-nilai    Sakral

Masyarakat   tipe ini kecil,  terisolasi,   dan terbelakang.   Anggota  masyarakat menganut  agama yang sama. Oleh karenanya  keanggotaan  mereka dalam masyarakat     dan   dalam    kelompok   keagamaan   adalah    sama.    Agama menyusup   ke  dalam   kelompok   aktivitas   yang  Iain.  Sifat-sifatnya     :

1) Agama  memasukkan    pengaruhnya    yang  sakral  ke dalam  sistem  nilai masyarakat    secara   mutlak.

2)Dalam     keadaan    lembaga    lain    selain     keluarga    relatif     belum berkembang,    agama  jelas  menjadi   fokus  utama  bagi  pengintegrasian dan   persatuan    dari   masyarakat    secara   keseluruhan.     Dalam   hal  ini nilai-nilai agama sering meningkatkan konservatisme dan menghalang perubahan.

 

B.Masyarakat-masyarakat       Praindustri    yang  Sedang   Berkembang.

Keadaan  masyarakatnya    tidak  terisolasi,   ada perkembangan    teknologi yang   Iebih   tinggi   daripada    tipe  pertama.    Agama   memberikan    arti  dan ikatan   kepada   sistem   nilai  dalam   tiap  masyarakat  ini,  tetapi   pada   saat yang   sama   lingkungan   yang   sakral    dan     yang   sekular    itu   sedikit• banyaknya   masih   dapat   dibedakan.   Fase-fase   kehidupan   sosial   diisi dengan  upacara-upacara  tertentu.   Di lain  pihak,  agama  tidak  memberikan dukungan    sempurna   terhadap    aktivitas    sehari-hari:    agama    hanya memberikan  dukungan   terhadap adat-istiadat,  dan  terkadang  merupakan suatu  sistem  tingkah  laku  tandingan   terhadap   sistem  yang  telah  disahkan. Nilai-nilai  keagamaan  dalam   masyarakat  menempatkan  fokus  utamanya pada  pengintegrasian  kaitan   agama  dengan   masyarakat.  Tugas   ini  tidak mudah   sebab   agama   lebih   tahan   terhadap  kajian   ilmiah   dibandingkan dengan    adat   dan   kebiasaan.    Hal   ini  disebabkan   oleh   dua   hal,   yaitu pandangan  yang   emosional  dan  fikiran   yang  bias  (rational  bias).

 

Agama   melalui   wahyunya   atau  kitab  sucinya   memberikan    petunjuk kepada   manusia   guna  memenuhi    kebutuhan    mendasar,   yaitu   selamat    di dunia  dan  selamat   di  akhirat.   di  dalam    perjuangannya    tentu  tidak  boleh lalai.   Untuk   kepentingan    tersebut   perlu  jaminan   yang  memberikan  rasa aman  bagi   pemeluknya.      Maka  agama   masuk  dalam   sistem    kelembagaan dan   menjadi    sesuatu    yang   rutin.    Agama    menjadi    salah    satu   aspek kehidupan   semua  kelompok    sosial,  merupakan   fenomena   yang  menyebar mulai   dari  bentuk  perkumpulan    manusia,   keluarga,   kelompok    kerja,  yang dalam    beberapa   hat   penting   bersifat    keagamaan.

Bermula   dari  para  ahli  agama    yang  mempunyai   pengalaman     agama dan  adanya  fungsi  deferensiasi     internal   dan  stratifikasi   yang  ditimbulkan oleh   perkembangan     agama,   maka  tampillah   organisasi    keagamaan    yang terlembaga   dan fungsinya   adalah   mengelola     masalah   keagamaan.   Adanya organisasi   keagamaan   ini,   meningkatnya      pembagian    kerja  dan  spesifikasi fungsi.   memberikan     kesempatan    untuk  memuaskan    kebutuhan   ekspresif dan  adatif.

Pengalaman        tokoh    agama    dan   juga    merupakan      pengalaman kharismatik,   akan  melahirkan   suatu  bentuk  perkumpulan   keagamaan,   yang kemudian   menjadi   organisasi    keagamaan    terlembaga.      Pengunduran    diri atau  kematian   figur  kharismatik,     akan  melahirkan    krisis   kesinambungan. Analisis    yang  perlu adalah   mencoba  memasukkan   struktur  dan pengalaman agama.   sebab  pengalaman    agarna,  apabila  dibicarakan,    akan  terbatas  pada orang   yang   mengalaminya.       Hal    penting    adalah    mempelajari     “wahyu” atau   kitab   sucinya,     sebab   lembaga     keagamaan  itu  sendiri    merupakan refleksi   dari  pengalaman     ajaran   wahyunya

 

Lembaga-lembaga     keagamaan   pada  puncaknya   berupa   peribadatan, pola   ide-ide    dan  keyakinan-keyakinan,     dan  tampil   pula  sebagai    asosiasi atau   organisasi.     Misalnya     pada   kewajiban  ibadah   haji    dan  munculnya organisasi    keagamaan

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s